10 Peralatan Umum Dalam Persiapan Makanan Di Afrika

Ada peralatan untuk menyiapkan makanan dan memasak yang unik di Afrika. Ini beberapa!

1. Pot Memasak

Di Afrika modern, banyak keluarga beralih menggunakan peralatan masak yang terbuat dari logam, keramik, dan bahan lainnya, terutama ketika menggunakan api memasak modern seperti kebakaran listrik atau gas. Namun, pot memasak gerabah tradisional masih tetap menjadi favorit bagi banyak orang.

Panci masak tradisional terbuat dari tanah liat, dan kemudian dipecat dalam tungku. Proses yang terlibat dalam memproduksi panci masak dan panci air berbeda, karena panci air hanya perlu menjaga air tetap dingin dan tidak tahan api.

Panci masak tradisional sering digunakan di atas api terbuka, seperti api kayu, atau di perapian, atau di atas arang burner. Bau yang bersahaja dari panci masak memberikan cita rasa unik pada makanan. Kacang atau daging segar yang direbus dalam pot memiliki rasa yang berbeda ketika dimasak dalam panci logam.

Kualitas insulator dari pot tanah liat juga memperlambat proses memasak, yang selanjutnya meningkatkan rasa makanan.

2. Mortar dan Pestle

Sebuah lesung dan alu digunakan sebagai peralatan standar di banyak rumah tangga di Afrika, dan seringkali masih. Sebuah mortar dan alu digunakan ketika menumbuk biji-bijian seperti millet atau sorgum untuk memisahkan sekam dari biji-bijian.

Di Afrika barat, ubi matang atau cocoyam juga ditumbuk menjadi foo-foo. Di Uganda, kacang tanah panggang ditumbuk menjadi pasta odii, sementara kacang tanah mentah ditumbuk menjadi bubuk kacang tanah ebinyewa.

The Afrika mortir dan alu besar untuk berdebar tugas berat, berbeda dari rekan mereka yang umum dalam masakan barat, yang merupakan alat kecil untuk menggosok lembut rempah-rempah.

3. Mingling Stick

Sebagian besar dapur Afrika memiliki tongkat mingling, atau bahkan koleksi keseluruhannya. Mereka terbuat dari kayu, dan datang dalam berbagai ukuran dan berbagai bentuk. Yang paling umum adalah kayu mingling stick dengan kepala datar, digunakan untuk mengaduk makanan, tetapi lebih sering untuk membaur posho, ugali atau kuon – tepung jagung atau roti millet.

Setiap wanita memiliki tongkat mingling favorit, yang diklaimnya menghasilkan hasil terbaik!

4. Labu

Di banyak komunitas, sebuah labu adalah alat khusus dan sangat berguna. Kundur adalah tanaman merambat, yang menghasilkan buah yang panjang atau bundar. Ketika buah ini matang dan mengering, itu membuat wadah yang sangat berguna. Labu matang sering berwarna coklat atau keemasan. Bagian dalam kayu kemudian dilubangi dan dibersihkan.

The Kalenjin dari Kenya barat menggunakan labu mereka untuk memfermentasi susu. Dan tentu saja, setiap wanita memiliki labu favoritnya sendiri.

Ketika sebuah labu dipotong memanjang menjadi dua, satu kemudian memiliki dua labu, yang sangat berguna untuk menyajikan minuman. Bau bersih, kayu dari air minum dalam labu cukup unik. Di Uganda utara, pengunjung sering disajikan bir buatan sendiri di calabashes.

Beberapa komunitas etnis di Afrika juga menggunakan calabash sebagai alat musik, termasuk Acoli Uganda utara dan komunitas di Afrika barat, seperti di Mali.

6. Winnowing Tray

Sebuah nampan penampi – atau beberapa – masih merupakan alat yang berharga di banyak rumah di Afrika. Sebuah nampan menampi ditenun dari alang-alang, dan berguna untuk menyortir biji-bijian. Setelah menumbuk atau mengirik, jagung, millet, sorghum, beras, simsim dan kacang tanah kemudian ditampi di nampan untuk memisahkan biji-bijian dari sekam.

Di beberapa komunitas, baki khusus juga digunakan untuk menyajikan makanan untuk acara-acara perayaan.

7. Batu Gerinda

Di banyak komunitas, batu gerinda adalah bagian tengah di dapur. Beberapa homestead memiliki gubuk atau rumah penggilingan, di mana berbagai batu gerinda dengan berbagai ukuran disimpan, untuk menggiling millet, sorgum, atau odii. Batu gerinda secara bertahap telah digantikan oleh pabrik.

8. Pisau

Seperti halnya masakan lain, pisau juga penting dalam persiapan makanan Afrika. Namun, pisau tradisional berbeda dari yang modern. Di Uganda misalnya, pisau pendek bermata dua sangat populer untuk mengupas pisang masak – dan untuk menskalakan ikan atau menguliti hewan yang disembelih.

9. Saringan

Setiap masakan di dunia menggunakan saringan. Saringan di Afrika sekarang kebanyakan terbuat dari logam atau plastik. Secara tradisional, mereka ditenun dari alang-alang lunak. Mereka digunakan untuk mengayak tepung, atau bir, sebelum menyajikannya.

10. Shard

Di banyak rumah, pecahan-pecahan dari pot rusak dan calabash rusak dihargai peralatan. Dalam budaya Acoli misalnya, pecahan calabash berharga untuk merapikan roti millet sebelum disajikan. Rupanya, tidak ada yang sama baiknya dengan sepotong labu yang rusak. Dan tentu saja, setiap wanita memiliki pecahan favoritnya!

Nampan-nampan yang mengunyah, bungkusan yang menempel, labu, saringan, calabash, dan panci masak masih sering dimasukkan ke dalam hadiah yang diterima seorang pengantin baru untuk membangun rumah tangganya.

Sebagai makanan baru, dan metode baru persiapan makanan membangun diri di benua itu, peralatan baru juga akan menggantikan yang lama. Memang, perangkat hemat tenaga kerja baru disambut di mana-mana.

Namun, orang tidak bisa selalu menyangkal pesona peralatan memasak tradisional Afrika.